MOVIE REVIEW: HELLDRIVER (2010)


HELLDRIVER

Sutradara: Yoshihiro Nishimura

Japan (2010)

Review oleh Krowbar

Apa lagi yg perlu gua omongin dari Yosihiro Nishimura ama film-filmnye Sushi Typhoon? Gua suka Nishimura, dia orang yg bikin gua tertarik lagi ama sinema Jepang gara-gara Tokyo Gore Police. Sebuah ketertarikan yang dulunye sempet ilang ngga tau kemane dibunuh masa kejayaan J-Horror yang penuh didominasi penampakan arwah-arwah penasaran korban pedobear. Masalah kenapa gua ngga suka boom J-Horror dulu sebenernye sederhana aja: jaman berubah, trend horror pun bergeser. Horror berlandasan eksploitasi harus turun tahta dari posisi dominan, tergantikan oleh horror tradisional retro berlandasan supranatural. Menciptakan transisi trend populer paling menyedihkan sejak Gangsta-Rap berenti berkibar di radio mainstream 90-an buat kelibas ama Grunge. Sejujurnye, hal itu sebetulnya fenomena internasional, bukan cuman terjadi eksklusif di Jepang aja kok. Inget gimane Rizal Mantovani ceritanye “meresureksi” film horror nasional dengan cara bikin film soal segerombolan ABG maen-maen boneka dalam genre yg sama ama yg dulunye nunjukin Barbara Ann Constable ngebunuh orang pake vagina doski, ama kepala Ilona Bastian terbang-terbang makanin bayi langsung dari rahim ibunye? Yup, sungguh memalukan. Helldriver ini sendiri adalah hasil karya Yosihiro Nishimura pertama di mana dia bilang dia akhirnye mencapai obsesinya buat bikin film zombie. Diriliis di tahun 2010, film termasuk dalam salah satu anomali pesta gore di skena sinema horror Jepang  pada era di mana genre tersebut identik dengan melodrama gaib. Sushi Typhoon punya reputasi untuk selalu konstan memproduksi tontonan-tontonan yang bikin orang ngerasa ngga nyaman pas nonton. Pertanyaannya, segila apakah yang ini? Mari kita liat… . Sebuah meteor jatuh &menciptakan kabut hitam yang bikin apokalips-zombie melanda Jepang, atau mungkin lebih tepatnye: sebuah meteor menimpa seorang ibu psikopat (Eihi Shiina dari Audition ama Tokyo Gore Police) lalu menciptakan kabut hitam yang bikin apokalips-zombie melanda Jepang. Sebelon ketiban meteor & jadi psikopat super-villain, Rikka itu cuman psikopat/kanibal biasa yang punya hubungan incest ama saudara`kandungnya (Kentaro Kishi), memutilasi kaki suaminye buat dimakan, sama nyabut jantung anaknya; Kika (Yumiko Hara) hidup-hidup. Pasca ketiban, doi jadi Ratu Zombie yang membawa Jepang kembali ke era perang saudara. Perang ini berakhir dengan dibangunnya tembok gede buat misahin Jepang Selatan, tempat manusia tinggal, dengan Jepang Utara yg dikuasain zombie. Ini dikarenakan kalau sebuah negara Asia kudu dibagi dua, mereka yang hidup di Utara bakal secara alami dapet bagian paling sial. Secara ngga langsung ataupun sengaja, Rikka juga punya andil bikin Kika jadi cyborg tanpa jatung hasil eksperimen rahasia pemerintah dengan skill spesifik ngebantai zombie pake chainsaw-katana…iye, chainsaw-katana, karena tidak ada senjata yang lebih efektif buat membunuh zombie daripada sebuah pedang yang dimodifikasi khusus buat berperang dengan kaum Ent.

“Sungguh ironis bagaimana sebuah senjata melawan monster pemakan otak dirancang oleh orang yang jelas ngga punya otak”

Para zombie di sini punya ciri fisik khusus berupa sebentuk antenna tertentu di jidatnya, ini memungkinkan mereka buat menerima perintah langsung dari Rikka, sang Ratu Zombie, kaya sebentuk versi lebih non-memalukan dari Bluetooth headset. Selain itu, antena tersebut juga bisa digerus jadi zat halusinogen yang sangat populer di Jepang Selatan, bahkan meski efek sampingnye tuh ngeledakin kepala orang yg make. Yup, antenatersebutdibuat dari substansi tak stabil yg bisa meledak tiap kali Nishimura merasa audiens kurang merhatiin filmnya. Dengan kemampuan fantastisnyamelakukan bedah malpraktek pake chainsaw-katana, Kika pun langsung terlibat dengan sejumlah orang yang bisnisnya ngejualin gituan ke Yakuza. Sialnye, doi kena gerebek buser pada transaksi kedua, terus dikasih pilihan buat pergi melakukan misi bunuh diri ke Utara guna ngebunuh Rikka atau diam di Selatan &hidup menderita menyaksikan kemampuan akting menyedihkan sang Perdana Menteri untuk selama-lamanya. Tentu doski milih opsi pertama, soalnya“akting” jelas bukan apa yang bakal lo perhatiin dalam film yang nyemburin cukup darah buat ngasih makan semua vampir kelaparan di Ethiopia tiap 10 menit sekali.

“Film-film Sushi Typhoon tuh MasterChef buat Dracula”

Misi ini sendiri mesti dilakuin secara diam-diam karena masyarakat Jepang Selatan terbagi dalam dua kubu politik: Sebagian anti zombie/pro-Dead Rising & sebagian lagi beranggapan bahwa zombie adalah makhluk hidup yang memiliki hak samadengan makhluk idup lainnya…cuman lebih buruk rupa ama terbelakang aja, semacam kaya gimana kita memandang kaum hippies. Masing-masing pihak diwakili oleh politisi dengan agenda terselubung pribadinya masing-masing: si pro-zombie sekedar pengen mengeruk suara dari penduduk yang punya keluarga jadi zombie, sementara yg anti zombie pengen dam-diam menyusun kekuatan guna bikin negara totalitarian berdasarkan militer. Keduanye sama-sama diperankan secara menggelikan oleh aktor-aktor non kompeten, serius, gua pernah liat akting lebih baik dalam bentuk animasipresentasi Power Point. Nah, sementara umat manusia lagi sibuk ngurusin konflik-konflik manusiawi mereka, Ratu Zombie memanfaatkan momentumtersebut untuk memberi komando pada bawahan doi guna menguasai seluruh Jepang. Dan berhubung zombie-rendahan di republik zombie tuh punya nilai lebih minim daripada semut-pekerja di koloni semut, hal ini melbatkan sejumlah aksi harakiri body-horror khas Nishimura yang bikin glitch-glitch video-game paling mengerikan di dunia ini jadi keliatan kaya lukisan Picasso kalau dibandingin.

“Juga tengkorak idup paling ngga meyakinkan sejak era Jason & the Argonauts”

Begitu menginjakan kaki di tanah zombie & disambut bombardir udara serangan kepala terbang, Kika cs bertemu seorang koboi terus memutuskan buat mengambil proyek sampingan untuk menyelamatkan seorang cewe dari cengkeraman zombie. Hal ini berlanjut pada salah satu adegan paling violent dalem sebuah film Nishimura. Emang sih, film Nishimura biasanye isinyamemang cuman display acak dari kekerasan demi kekerasan, tapi umumnye itu ada dalem konteks nan dungu. Adegan spesifik yg satu ini kerasa ganjil buat ada di film splatter Jepang karena kerasa terlalu Grindhouse &kurang sinkron dengantone keseluruhan film ini. Untungnye, ngga lama setelah itu Nishimura kembali ke jatidirinya lalu memberondong kita pake aksi-aksi splatstick idiot dibungkus efek CGI menggelikannya yang kita semua cintai. Sebagian besar darinya cuma bakal bikin gua keliatan kaya lagi ngetik kata-kata secara acak abis nelen setoples mushroom misalnye berusaha dideskripsikan. Mulai dari Spider-Sadako yang nyerang orang pake sejumlah senapan otomatis, duel pedang antara bola raksasa lawan mobil pikep, Honoka sebagai zombie paling manis yg pernah gua lihat seumur idup, sampai adegan kejar-kejaran mobil yang 100% terbuat dari potongan organ tubuh manusia.

“Meski harus diakui desainnya tetap masih lebih bagus dari Mobil Timor”

Sementara Kika lagi seneng-seneng melakukan pembunuhan massal pake chainsaw-katana (siapa yang ngga?), pasukan crackhead antena-plastik melakukan serangan frontal skala massif ke Jepang Selatan. Menciptakan momen invasi-mayat-idup paling tidak mengancam dalam sejarah sinema sejak mereka mutusin buat ngambil alih Kampung Pisang. Terakhir kalinya zombie & manusia nampak segini konyol pas barengan dalam satu frame adalah waktu Milla Jovovich berusaha ngebunuhnya dengan -secara sukarela- memasukan tangan ama betis doski ke dalam rongga pencernaan mereka. Karena umat manusia tengah sedemikian terancam, penting bagi Kika cs buat nemuin Ratu Zombie secepet mungkin & nandain doi pake alat pelacak khusus supaya sang PM bisa nembak doi via satelit ngegunain senjata-pemusnah-massal remote-control tertentu, sesuatu yang dalam bahasa mliter dikenal dengan istilah “weapon of plot-devicion”.

“Kenapa mereka tidak melakukannya secara manual waktu mereka tau jelas-jelas semua zombienya ngumpul disini adalah misteri”

Mereview film keluaran Sushi Typhoon tuh sama kaya mereview franchise Modern Warfare 3 ama Battlefield 3:  ngurusin nilai estetik antara yang satu dengan yang lain hanya dilakukan terbatas dalam lingkaran para ahli yang -bukan cuman punya kemampuan ngebedainnye- tapi juga punya cukup waktu luang buat bener-bener mempedulikan gituan. Setau gua, orang terakhir yang peduli perbedaan sampai level selisih sepersekian detik kaya gitu cuma Charles Darwin doang. Helldriver, kaya semua produksi lain studio ini, hanya perlu diukur dari seberani apa sutradaranya bikin filmnya keliatan bodoh & absurd.  Berhubung jumlah populasi zombie di northern-zombieland tuh sama banyaknya ama jumlah populasi idiot dalem sebuah audisi Indonesian Idol, ada lebih dari cukup amunisi antagonis guna dimutilasi tanpa henti sepanjang durasinya, dan darah pun tumpah lebih deras dari jikalau murid satu angkatan SMA Tarakanita disuruh menstruasi pada waktu persis bersamaan. Itu merupakan efek alami jika pengembangan karakter sebuah film tuh ngga pernah lebih dari:

  1. a) bikin orang bermutasi jadi sesuatu nan buruk rupa, trus…
  2. b) memutilasinya secepet mungkin.

“Whoa, blood is the color of your energy. Whoa, shades of red display naturally”

Dengan itu dijelaskan, mari kita bergeser ke hal yang jelas di sini; gimana Nishimura berusaha menyelipkan komentar sosial ala George Romero diantara semua keabsurdan filmnya. Jujur aja, Nishimura sebenernya selalu punya komentar sosial di film-filmnya. Tokyo Gore Police tuh dystopia police-state ala Robocop,  Frankenstein Girl vs Vampire Girl tuh parodi subkultur anak muda Jepang ama romantika Twilight, dan Mutant Girls Squad jelas ngambil elemen xenofobia dari cerita X-Men. Jadi sebenernya ngga aneh kalo Helldriver juga –secara dungu- melambangkan sebuah metafora tertentu, sayangnya kali ini itu kerasa terlalu datar aja. Buat sesuatu yg dirancang jadi sebuah proyek epik nan ambisius, Helldriver ngga kerasa se-apokaliptik/ganjil TGP juga ngga mengkomunikasikan pesannya se-efektif MGS. Ngga berarti ini lebih buruk, (soalnya, ya semua filmnya juga buruk) Nishimura tetap maestro dalam soal menkoreografi adegan-adegan idiot secara monumental, cuman pas dia pengen memparodikan sesuatu yang serius hasilnye tidak pernah bercampur secara sempurna ama bagian di mane dia pengen gila-gilaan semata. Dulu dia bisa melakukan hal serupa secara lebih sukses di Frankenstein Girl vs Vampire Girl, lewat komentar-sosial fantastik dari trend bunuh diri di kalangan remaja dengan cara bikin itu jadi bahan becandaan abis-abisan. Masalah kedua tuh di soal “proyek epik nan ambisius” tadi. Gara-gara pengen masukin terlalu banyak ide di dalemnya, film ini durasinya jadi nyaris 2 jam (opening credit-nya baru nongol setelah 48 menit). Sebenernye ngga masalah sih satu film durasinya mau 4 jam juga, selama itu ngga ngebosenin, dan meski emang ngga ngebosenin, guamerasa Helldriver bisa diedit 30-40 menit lebih pendek tanpa perlu ngebuang bagian-bagian berarti. Beberapa adegan –biarpun menarik- tetap kerasa kelamaan, maksud gua, kita ngga perlu ngeliat orang ngelakuin maniacal-laugh sampe 5 menit kan? Dia bisa ngelakuin hal yang sama dalem 30 detik & intinya sih sama-sama aja. Gua ngga masalah ngeliat Kika memutilasi zombie selama 45 menit non-stop, nah tapi bagian pas para zombie terlibat kontes dansa Thriller sambil diiringin akordion itu? Misalnya itu ngga ada juga kayanya ngga punya pengaruh berarti. Kika melakukan aksi pole-dancing ala Bayonetta di leher tengkorak tuh ngga punya relevansi penting buat cerita keseluruhan, tapi berpengaruh pada awesomeness keseluruhan. Kika ama Rikka berantem ngeributin puding ngga punya nilai penting buat dua-duanye, jadi kenape kita kudu ngeliatinnye selama itu? Apa puding punya arti tradisional tertentu di Jepang? Seberapa besar kemungkinan bahwa  itu ada hubungannya ama sebuah fantasi seksual nan creepy? Bukannya “fantasi seksual nan creepy” sendiri adalah sebuah tradisi yg dijunjung tinggi orang Jepang?

“Bareng sama hukum Voltus V dari “benda-benda nempel buat jadi satu benda besar”

Apa ini artinya gua ngga suka Helldriver? Sama sekali tidak. Film ini memang tak sempurna, cuman harap dicatat kalau Nishimura (juga Sushi Typhoon keseluruhan) ngga pernah punya niat bikin film sempurna. Poin utamanya adalah nunjukin gore berlebihan, kekerasan hiperbolis, serta mengandung lebih banyak pelanggaran HAM di dalamnye daripada ruang interogasi black ops Kopasus. Tentu seorang Nishimura sudah punya resume yang terlalu impresif buat bisa gagal memenuhi tiga kriteria sederhana tersebut. Sebagai salah satu splatterfest dalem roster Sushi Typhoon, Helldriver tuh awesome.  Mungkin salah satu  judul paling kredibel dalem generasi modern film zombie bodoh, meski gua sendiri sih ngga akan mendeskripsikannya sebagai “film zombie”. Ok, memang ada banyak zombie di dalamnye, sebagian mungkin adalah zombie-kacangan paling keren yangpernah  gua liat di film B, tapi tetap aja ini masih terlalu aneh buat disebut film zombie. Ngga, ngga, Helldriver tuh bukan film zombie, tapi “film Nishimura”. Hanya itu yang bisa menjelaskannya secara sempurna & cuma itu doang yg sebenernya orang  perlu tau. Titik.

 


Posted at : Thu, 27 June 2019
Category : Review