MOVIE REVIEW: SHARKNADO (2013)


SHARKNADO
Sutradara: Anthony C. Ferrante
Amerika (2013)

Review oleh Krowbar

Sharknado merupakan sesuatu yang mustahil buat diukur pake standar nilai-nilai estetika konvensional, ini adalah sebuah film istimewa, meskipun kata terakhir tadi gua ketik sambil ngegerakin dua tangan gua untuk ngelakuin gerakan tanda kutip di udara (yang berarti gua ngetiknya pake alat kelamin), semata-mata karena keberhasilannyamengeksekusi satu premis yang sebenernya praktis mustahil dilakukan dengan budget ultra-mini rumah produksinya. Seperti kita semua ketahui, disaster-movie bukanlah sesuatu yang murah. Menghancurkan properti butuh biaya, itulah kenapa Superman harus ngambil kerja sambilan jadi wartawan Daily Planet. Menghancurkan sesuatu pake sesuatu-hal-lain yang sendirinya juga butuh biaya membutuhkan lebih banyak lagi biaya, sekaligus membuktikan kalau semua super-villain tuh ngamburin lebih banyak duit secara sia-sia daripada gangsta-rapper & KONI disatuin.

Sharknado dibikin oleh The Asylum, rumah produksi yang bikin film-film ajaib & ngga pernah punya duit. Dirilis ama SyFy, channel TV yang muterin film-film ajaib The Asylum & juga ngga pernah punya duit. Kedua fakta tersebut adalah halangan utama film ini dari mencapai tujuannya, soalnya, di atas kertas, konsep Sharknado tuh sesuatu yang cuman mungkin sukses kalo dibikin sebagai blockbuster musim panas. Film kaya Pacific Rim ngejanjiin kita robot raksasa & itu bakal nunjukin kita robot raksasa soalnya mereka punya duit buat ngelakuinnya. Sharknado ngejanjiin kita premis menakjubkan dari sebuah sharknado, dengan budget produksi lebih rendah dari yang dikeluarin NatGeo pas bikin dokumenter soal Socially Awkward Penguin. Apaan yang ngebedain Sharknado dari Pacific Rim tuh memang praktis cuma budget $188 juta kok. Gua ngga ngomong kalau Pacific Rim jelek (gua bahkan belon nonton), tapi mereka yang nganggep bahwa premis “tornado terbuat dari ikan hiu” tuh lebih konyol dari “robot raksasa mukul monster raksasa pake kapal tanker” cuma mungkin punya pemikiran gitu karena:

  1. A) Ngga ngerti apa yang dimaksud dengan kata “konyol”, atau…
  2. B) Berusaha membohongi dirinya sendiri.

Keduanya sama-sama sesuatu yang dibangun berlandaskan ide dungu, dan ide dungu tuh ngga otomatis berarti kalo itu ngga kedengeran awesome. Apa gua tertarik ngeliat robot raksasa mukul monster raksasa pake kapal tanker? Ya iya lah! Apa gua pengen liat angin ribut ngelemparin ikan hiu ke jendela rumah-rumah orang di LA? Mungkin sampe Hollywood & Beverly Hills, siapa tau salah satunye kebeneran tempat tinggalnye Dylan McKay?? OH HELL YES!!

Bagi kalian yang kurang familiar dengan sesuatu bernama ilmu pengetahuan, Sharknado merupakan fenomena ilmiah nan faktuil yang terjadi ketika angin puting beliung muncul di samudera lepas, ngangkat semua jenis ikan hiu yang ada di dalamnya (serta ngga satu pun jenis makhluk laut laen), untuk kemudian menghujani lanskap urban dengan badai predator maritim haus darah. Umumnya, kejadian ini sangatlah langka, dalem artian “ngga terjadi di luar teks-teks relijius” serta hanya menimpa “peradaban spesifik yang secara kolektif ngelakuin aksi penghujatan dalam tingkatan ekstrim”, tapi kali ini amarah dewata tersebut menyerbu Los Angeles. Meski begitu, abis dipaksa menyaksikan bencana macam LA Ink & Dancing with the Stars, gua ngga yakin kalo “amarah dewata” tuh terkualifikasi sebagai hal terburuk yang pernah terjadi pada Los Angeles.

Film ini membawa kita ke pantai West Coast guna melihat orang-orang Los Angeles berperilaku sebagaimana orang Los Angeles; main surfing, main skateboard, main voli pake bikini berwarna cerah, mainin musik Heavy Metal menyedihkan, dsb,dsb. Sementara itu, sebuah badai raksasa mulai menunjukan tanda-tanda kehadirannya. Atau mungkin juga tidak, soalnya film ini punya kontinuitas lebih buruk daripada sejarah long-distance relationship. Satu shot bakal nunjukin awan gelap nutupin langit, sementara shot berikutnya nunjukin orang-orang bersenda gurau di bawah cukup sinar matahari buat ngebunuh seluruh populasi vampir di franchise Underworld. Ini fantastis karena kalo film seseorang tuh di-backing sepenuhnya oleh dewa-dewa Yunani kuno yang sanggup memanipulasi cuaca dengan seenak jidatnya sendiri, maka orang itu jelas ngga butuh logika.

Logika ama plot film ini udah lama ngga sudi tegor-tegoran

Oiya, sebelum itu, sebenernya ada prolog 5 menit berisi segala hal konyol yang memungkinkan buat ditaruh ke dalam sebuah prolog 5 menit. Gua ngga nyebutin ini duluan soalnye seluruh bagian ini ngga punya korelasi apapun pada filmnya. Serius, ngga ada satu iota pun dari keseluruhan bagian ini ada yang diungkit-ungkit lagi di sepanjang durasi filmnya. Kenapa mereka bikin pembukaan lengkap dengan foreshadowing soal implikasi ketidak seimbangan ekosistem akibat perburuan sirip hiu cuma buat ngelupainnya gitu aja & nyalahin segalanya ke pemanasan-global merupakan misteri alam, tapi sekuen ini layak diliat sekedar buat menyaksikan adegan menakjubkan dari seekor hiu nelen manusia idup-idup dengan cara nyedotnya bulet-bulet kaya gimana orang biasanya makan mie instan pake sumpit. Harap maklum berhubung film ini emang nampung lebih banyak kecenderungan akut ngebunuh rasio daripade server multiplayer Battlefield 3. Lagian, bikin film serius soal pentingnya melindungi binatang guna menjaga keseimbangan ekologi & semacamnye tuh sama sekali ngga ada gunanya waktu lo tau kalo aktris utama lo adalah Tara Reid.

Kembali ke pantai, protagonis kite Finley Shephard, atau lebih dikenal dengan panggilan “Fin” yang -demi kemudahan kite semua- mulai sekarang akan gua sebut sebagai “Ian Ziering”, berpura-pura maen surfing pake trik yang sama ama gimana dulu Agus Melasz  pura-pura terbang di Rama Superman Indonesia. Film ini sempet berusaha nunjukin sesuatu yang menyerupai interaksi manusia, tapi tentunye itu 100% irelevan soalnye sekitar 10 detik abis Ian Ziering berusaha flirting ama cewe-surfer-tough-jiplakan-Michelle Rodriguez-di-Blue-Crush yang diperankan Sumiko Braun, tau-tau hiu menyerang! Hiu menyerang orang Australia di jet ski, hiu menyerang Sumiko Braun (NOOOOO!!!!), hiu menyerang orang yang cuman berendem selutut di pantai, sementara cuaca selalu berganti antara hujan badai &terang benderang tiap kali angle kamera berganti dalam satu sekuen event yang seharusnya terjadi secara real-time.

Untungnye, Tara Reid nunjukin komitmen penuh pada hukum kontinuitas dengan secara konsisten menolak keliatan sadar

Setelah apa yang keliatan kaya versi luar biasa murahan dari finale-nye Piranha 3D tersebut, semua orang memutuskan buat bertahan di dalam bar milik Fin yang ada di pantai, meski itu jelas-jelas…

  1. A) Terletak di pantai.
  2. B) Punya sejumlah besar jendela gede menghadap langsung ke laut.
  3. C) Berada persis di arah jalur sebuah tsunami…yang terkenal untuk kecenderungannyamembawa air laut…yang mereka tau saat itu isinya penuh hiu.

Segi positifnya, mereka bisa minum-minum karena semua tau kalo alkohol menyelesaikan segalanya. Bar ini juga adalah tempat di mana sejumlah karakter ngga istimewa berkumpul buat ngelakuin aktivitas yang sama sekali ngga istimewa, jadi pada dasarnya, itu kaya semua bar beneran di muka bumi ini. Penghuninya antara lain Baz (Jaason Simmons), yang ciri karakternya adalah “aksen Australia”. George (John Heard), yang ciri karakternya adalah “bokapnye Kevin McAllister di Home Alone”. Juga Nova (Cassie Scerbo) yg kita tau pasti tangguh, kuat & mandiri karena doski manggil dirinya sendiri “Nova”. Nova punya bekas luka di paha, sesuatu yang bisa aja punya kemungkinan buat berkesan “misterius”, dengan catatan…

  1. Film ini judulnya bukan “Sharknado”.
  2. Mereka ngga nunjukin ikan hiu ngelakuin kekerasan terhadap manusia sejak lima menit pertama.

Meski semuanye sebenernye ngga perlu dibahas kalo aje doi bersedia make celana

Tapi, lagi-lagi, detil kecil kaya gitu juga 100% irelevan, soalnya abis itu ikan-ikan hiu terbang masuk lewat jendela kaya pasukan elite di novel-novel Tom Clancy & orang-orang berusaha ngelawannya pake stik biliar ama bangku bar. Menciptakan pemandangan surealistik fantastis yang bikin semua pertanyaan lo pada apapun yang terjadi sebelumnya seketika terhapus dari eksistensi. Nah, harap dicatat bahwa film The Asylum punya lebih banyak formula klise daripade ruang cuci cetak studio film Fuji circa 1998. Selaen semua efeknya harus keliatan se-Sega Genesis mungkin, karakter utamanya juga harus selalu digambarkan sebagai manusia pemberani nan bertanggung jawab. Maka, di tengah kekacauan tadi, Ian Ziering menelpon mantan istrinye yang –persis kaya mantan kariernye- (ke)tinggal(an) di Beverly Hills. Tentunya mantan istrinye diperankan oleh Tara Reid, soalnya “secara konsisten tampak menggelikan” adalah satu-satunye elemen konsistensi yang beneran konsisten dalam produksi The Asylum. Gua sih ngga masalah, kalo ngga gitu, gimana lagi coba seorang penulis naskah bisa masukin line spektakuler kaya gini dalam perbincangan telpon?

“It’s flooding. Not the plumbing, the ocean

Fakta bahwa diamerasa harus menekankan perbedaan spesifik tersebut karena dia lagi ngomong ama seorang Tara Reid harusnya cukup konkrit buat membungkam semua komplen soal betapa film ini “sama sekali ngga realistis”. Ngomongin Tara Reid, doi harusnya nerima penghargaan khusus untuk keberhasilannya buat secara fisik nampak lebih ngga manusiawi daripade segerombol hiu-CGI-dalem-angin-topan. Menakjubkan gimana seseorang yang dulunya ngasih blow-job dengan bayaran seribu dollar kini mencari nafkah dengan cara “berusaha tetep terjaga sepanjang take” ama “bikin Kristen Stewart keliatan kaya makhluk idup”. Doi mengalami transformasi lebih menyedihkan daripada Starscream pas diangkat ke layar lebar oleh Michael Bay, sampai-sampai, pas pertama nongol di layar, sang sutradara (Anthony C. Ferrante) merasa perlu menyandingkan doski dengan foto berbingkainye sendiri. Buat jaga-jaga kalau-kalau audiens tidak berhasil mengenali doi sebagai Tara Reid.

…dan bukan Marlon Wayans di White Chicks

Dongeng menakjubkan ini berlanjut dengan perjalanan Ian Ziering cs dalam rangka menyelamatkan putrinya; Claudia. Bukan cuma karena Claudia tuh diperankan Aubrey Peeples (sehingga doi jauh lebih worth it buat diselamatkan daripada Tara Reid), tapi juga soalnye menyelamatkan Tara Reid (yang karakternya gua asumsiin punya nama, meski gua sama sekali gagal mengingatnya) bakal membutuhkan bantuan komplit psikiater, sekian taun dalam panti rehabilitasi, juga ribuan pertemuan AA secara intensif. Plus, gua yakin bikin Tara Reid melupakan alkohol tuh jelas masuk kategori mustahil waktu skrip doi mengharuskan dirinya buat ngabisin praktis setiap scene berdiri berdampingan ama Aubrey Peeples.

Anthony C. Ferrante mungkin pilihan terburuk buat menyutradarai apapun, tapi bagi Sharknado, dia sempurna. Bareng penulis naskah Thunder Levin (yg gua ungkit semata-mata soalnya namanya “Thunder Levin”), mereka merangkai kolase cover-version acak dari sejumlah momen-momen kultur-pop. Ada homage buat finale JAWS, ada homage buat Man of Steel, ada homage buat Batman versi Adam West, ada homage buat Zombies Ate My Neighbors juga Terminator 2, dan penyebab fenomena anomali bencana alam mereka diambil langsung dari skrip Birdemic. Pada dasarnya, ini tuh semacem salah satu filmnya Jason Friedberg & Aaron Seltzer. Bedanya, Sharknado beneran mengandung unsur komedi di dalamnya, dengan lelucon lebih lucu. “Lelucon” versi Friedberg-Seltzer adalah nunjukin apa yang orang sudah liat di film lain, bikin salah satu karakternya nyebutin itu ke kamera & itu harusnya lucu. Lelucon dalam Sharknado terjadi waktu mereka berusaha nunjukin apa yang orang udah liat di film lain dalam versi luar biasa idiotik, memancing reaksi idiotik dari karakter-karakternya. Ini kemudian berkesinambungan pada terjadinya hal lain nan bahkan lebih idiotik, untuk secara organik menghasilkan lebih banyak reaksi idiotik dari karakter-karakternya, dst, dst. Persis sama ama apa yang kita liat dilakukan orang-orang sepanjang The Great Gatsby.

Untuk sebuah film sedemikian dungu, harus gua akui kalo Ferrante cukup konstan dalam soal mengambil keputusan-keputusan pintar. Sekali-kalinya ada dialog soal topik serius dari perceraian serta dampaknya bagi anak-anak & keluarga, ini dilakuin di tangga sambil menatap campuran rendeman air & tumpahan darah seseorang yang baru saja dimakan idup-idup di situ. Terakhir kalinya gua menyaksikan satu keluarga milih waktu seburuk itu buat bikin momen adalah pas marga Stark masuk ke ruang after-party kawinan Edmure Tully. Ferrante tau persis apa kekuatan tunggal filmnya, jadi begitu karakter pacar baru Tara Reid nongol & menantang kedudukan Ian Ziering sebagai alpha-male klan Shephard, sekaligus mengancam alur filmnye dengan plot melodramatis tentang drama cinta segitiga, dia seketika ngasih orang tersebut line macam “Sharks? That’s impossible, there’s no sharks”, mastiin bahwa dia bakal diterkam hiu sepersekian detik kemudian.

Ngomong-ngomong, film ini masih perlu berlanjut. Maka Ian Ziering pun ngalahin seekor hiu yang berenang di ruang sempit dengan secara kasar & konsisten mendorongnya maju-mundur sampai keluar, yang gua yakin bukanlah eufemisme bagi kegiatan pribadi tertentu Ian Ziering di tempat tertutup. Setelah itu, rumah juga kendaraan bermotor meledak tanpa penyebab yang bisa dijelaskan. Pada film lain, terjadinya sesuatu dengan absensi rasionalitas sedemikian parah akan merusak ilusi bahwa lo tuh lagi menikmati sebuah cerita koheren. Di Sharknado, berusaha menjelaskan apa yang lo saksikan secara rasional bakal bikin lo diangkut ke truk operasi Satpol PP, menghabiskan malam dalam sel, sambil dengerin gembel lampu merah berusaha meyakinkan tikus (imajiner) peliharaannya bahwa The Devil’s Inside tuh berdasarkan pada kisah nyata. Satu-satunye aspek realitas film ini adalah fakta bahwa –di dunia ini- orang gila tuh eksis, dan mereka semuanya dikumpulkan dalam satu ruangan buat bikin skrip Sharknado.

Film ini merupakan adaptasi dari mural nyata di salah satu tembok sel Arkham Asylum

Setelah melalui sejumlah pertarungan sengit melawan sejumlah hiu MS-Paint superior, para jagoan kita pergi ke Van Nuys dalam rangka menjemput putra Ian & Tara yang keberadaaannya sedemikian penting sampai itu sama sekali ngga pernah disinggung sebelumnya. Tentunya, pelajaran dari semua film SyFy adalah untuk jangan pernah mempertanyakan apapun yang lo liat di dalamnya, soalnya di situ, “pertanyaan” dijamin punya jawaban sama menggelikannya ama kalo lo minta Amanda Bynes ngisi lembar pertanyaan essai tes astronot NASA.

Contoh A:

PERSON 1: “Storm’s dying down.”

PERSON 2: “How can you tell?”

PERSON 1: “Not as many sharks flying around.”

Contoh B:

PERSON 1: “Those are tiger sharks.”

PERSON 2: “How do you know?”

PERSON 1: “Shark week.”

Contoh C:

PERSON 1: “Why is there an old folk’s home right next to an air base?”

PERSON 2: “Because old people can’t hear?”

Rasanye kaya ngeliat orang bacain audio-book dari manuskrip perbincangan di komen YouTube. Menakjubkan.

Biasanye gua ngga suka harus menjelaskan kenapa sesuatu yang sudah jelas-jelas fantastis tuh fantastis. Itu buang-buang waktu & bikin guamerasa bahwa kebanyakan manusia yang berinteraksi ama gua tuh sebenernya orangutan mabok dalam kamuflase, tapi gua terlalu sering denger komplen soal mengapa hal nan sedemikian dungu bisa gua anggep sebagai highlight. Jawabannye sederhana aja: konteks. Misalnya film blockbuster mega-budget yang ngerasa dirinye pintar (& ditujukan untuk konsumsi orang-orang yang merasa dirinya pintar) melakukan kesalahan fatal dalam hal riset serta mengandung plot-hole cukup gede buat dilewatin Shaquille O’Neal sambil nyetir Mecha-Godzilla, maka itu gua anggap kegagalan. Tapi ini satu film yang judulnya Sharknado. Saga audio-visual tentang tornado berisi ikan hiu, yang secara sadar (ok, 50% sadar) mereka judulin ‘Sharknado’. Kedunguan adalah elemen nan sama krusialnya di sini ama di buku manual pegangan wasit pro-wrestling. Kalau ternyata film ini ngga nunjukin segala keidiotan yang orang ekspektasikan berdasarkan premis judulnya (itu judul luar biasa), gua bakal dengan objektif menganggap ini gagal, dan berhubung Sharknado ternyata menunjukan komitmen pada kegilaan-absolut secara lebih hardcore daripada istrinya Mel Gibson, maka memujinya setinggi langit adalah obligasi semua orang yang ingin memberikan kontribusi produktif bagi kemanusian.

Dan umat manusia memang perlu ngeliat sharknado, karena pemandangan visual dari hal massif yang nampak buruk & non-manusiawi merupakan teknik universal tradisional spesies kita untuk mengenali, lalu menghindari, marabahaya, setidaknya sampai gerai waralaba fast-food mulai diciptakan. Ngomongin sharknado, seperti lazimnya judul-judul keluaran Asylum, diatidak menunjukan penampakan pada mayoritas durasi film ini di luar lima menit pertama. Tapi jangan takut, soalnya begitu kemudian muncul lagi, kita tidakhanya ngeliat satu ataudua, melainkan tiga biji sharknado! Pada babak terakhir, tornado-hiu & para protagonis kita saling berlomba untuk lebih duluan pergi dari titik A ke titik B, sebuah praktek umum di genre film spesifik gini. Disaster-movie (Sharknado bisa dikategorikan sebagai “disaster-movie” dalam pengertian sangat luas) tuh sepenuhnya dibuat berlandaskan taktik Othello, di mana bencana alam & manusia silih berganti berusaha saling mendahului sambil menghalangi langkah satu sama lain sampai salah satu pihak merasa frustasi, melakukan kesalahan & ngga punya pilihan selain membiarkanlawannya menang. Kebetulan itu juga analogi sempurna bagi gimana caranya proses legal perceraian berakhir.

Banyak orang menganggap kalo film model gini dibikin khusus buat dinikmati secara ironis. Guapercaya anggapan tersebut adalah omong kosong belaka. Gua ngga pernahmenikmati apapun secara ironis kecuali itu melibatkan Paris Hilton lenyap tanpa jejak dalam tsunami duit yang ngeruntuhin kastil berlian tempat di mana doi buang aer besar. Film jelek bukan sesuatu yang susah dicari, masuk toko DVD & kemungkinan gede lo bakal nemuin lima pilihan dalam lima detik pertama. Sesuatu yang gua golongkan “buruk” menurut level kenikmatan menonton tuh yang medioker, pretensius, ama boring. Film-film gitu ngga punya unsur spesial apapun, juga lebih gampang dilupakann daripada orang Korea yang lagi itu beken gara-gara nampak retarded di YouTube. Sharknado jelas bukan film model gitu. Mungkin pendekatannya bukan buat semua orang, tapi Anthony C. Ferrante sukses merangkai tontonan absurd yang jauh dari mediokritas. Fakta bahwa dia secara konsisten selalu memberi kita adegan yang lebih menggelikan dari adegan sebelumnya harusnya membuktikan bagaimana dia tidaklah sebodoh yang kita kira. Bukan kebetulan misalnya kita melihat Ian Ziering nembakin hiu yang jatuh dari langit kaya confetti Mardi Gras di satu scene, trus nyambung ke scene di mana anaknya Ian Ziering (yang keliatan cuma lebih muda liima tahun dari Ian Ziering) tau-tau membacakan line bombastis:

“Instead of letting live sharks rain down on people, we’re gonna get in that chopper and throw bombs INTO the tornado, blasting those bastards to bits.”

Catat: Sebuah film diijinkan melanggar semua hukum yang berlaku dalam segala bentuk ilmu pengetahuan asalkan itu kedengeran se-badass ini. Sains pernah dilanggar demi hal-hal lebih buruk kok, inget bagaimana seseorang memahat ember bekas terus bikin sejumlah sex-doll, secara 100% ngga sengaja menciptakan kutukan global bernama Kardashian bersaudari? Itu jauh lebih mengerikan. Di sini sejumlah ilmuwan mungkin merasa tersinggung, tapi berkat itu pula kita bisa liat dua orang naik helikopter lalu ngeledakin angin hiu-beliung pake bom rakitan, yang berarti make-a-wish seorang anak delapan taun pas niup lilin kue ulang taun di suatu tempat baru saja dikabulkan.

Pas gue bilang “suatu tempat” tentunye yg gue maksud tuh “Jepang”

Akan tetapi, misalnya kalian berpikir melawan kemurkaan alam dengan cara membunuhnya pake bahan peledak tuh cukup gila buat jadi adegan klimaks, kalian salah besar. Berhubung The Asylum kayanya inginmenunjukan kekerasan vulgar terhadap hal alami secara lebih vulgar daripada industri modelling & Exxon disatuin, Sharknado melanjutkan komitmennya sebagai medium display kegilaan manusia lewatsebuah adegan yang, tanpa setitik hiperbola atau ironi pun, jelas merupakan scene of the year dunia perfilman taun 2013:

Adegan di atas adalah satu-satunya cara anda bisa ngasih tau para pemburu paus di Lamalera kalo mereka tuh kurang jantan tanpa berakhir dengan tombak tradisional raksasa nancep dalem lobang dubur. Sebuah bukti otentik bahwa film tuh ngga perlu bersaing dengan seni & video-game, karena sebuah film awesome bisa menunjukan imej lebih surreal dari karya seni tinggi sambil melakukan pembunuhan antar-spesies yang lebih vulgar dari keseluruhan franchise Nintendo pada satu waktu bersamaan. Sharknado tuh contoh pencapaian teknologi VFX nan lebih spektakuler daripada robot-mecha-raksasa, karena “robot-mecha-raksasa” adalah definisi sempurna dari Bruce &Ian Ziering baru ajeloncat ke dalam mulutnya sambil pegang gergaji mesin!! Akan tetapi sebelon kita semua –seluruh penduduk dunia sebagai saudara satu spesies- mulai menyatukan sumber daya kolektif guna memastikan siapapun yang bertanggung jawab untuk terciptanya adegan tersebut dapet blow-job & groupies setiap hari sepanjang hidupnye, sebaiknye kita nunggu klimaksnya dulu soalnya film ini masih belum selesai…

“Special-effects” paling mahal dalam film ini adalah konsumsi kokain script writernya

Belum, belum. Inilah bedanya “tontonan kelas B luar biasa” dengan “tontonan kelas B luar biasa dalam proporsi epik”.  Yang disebut belakangan bukan cuma sepenuhnya memeluk segala glorifikasi ke-campy-annya, tapi juga menemukan sudut-sudut absurditas inovatif untuk diekspos ke level baru. Sebenernya adegan tadi itu aja udah cukup menjustifikasi keseluruhan eksistensi film ini, tapi ternyata mereka masih menambahinya denan konsep paling menggelikan dari definisi “twist” sejak bule-bule rasis berusaha melakukannyamengikuti irama Chubby Checker di taun 1960. Twist Sharknado cukup abstrak buat dibingkai trus digantung di tembok Galeri Soemardja. Sesuatu nan sedemikian ajaib cuma mungkin muncul di kepala orang kalo otaknya merupakan gerbang rumah Tony Montana tempat “halusinasi kronis” dan “ketidak-seimbangan mental” tuh bertemu, yang sebenernya 100% masuk akal, mengingat finale-nye Scarface tuh simulasi dari aktifitas sehari-hari penulis The Asylum pas lagi kerja; konyol, absurd, mematikan, serta berkontradiksi dengan logika. Sebelum kalian menertawakannya, harap diingat bahwa semua yang disebut tadi adalah ciri karakteristik dari buah-buah pemikiran yang membawa manusia pergi ke luar angkasa.

Secara teknis, “akhirat” tuh termasuk ke dalem kategori “luar angkasa”

Gua tau kalo ngga semua orang bakal suka Sharknado. Karena berbagai macem alasan (meski semua tau alasan sebenernya tuh gara-gara masa kecilnye kurang bahagia), sebagian orang tetap ngga akan pernah bisa mengapresiasi mahakarya ini sebagaimana itu seharusnye diapresiasi. Ini bisa dimengerti karena film modelSharknado memang secara spesifik ditujukan untuk orang-orang yang suka tertawa. Mengkomplen Sharknado untuk plot-holenya tak membuktikan apapun selain fakta bahwa lo tuh punya sepasang mata yang berfungsi dengan sempurna, tapi masih gagal melihat bahwa film ini praktis ngga ada plot-nye. Mengukurnya menggunakan standar etika sinema jelas tidaklah valid, karena ini tuh produk TV soal tornado-hiu yang dibintangi oleh Ian Ziering & Tara Reid, dan sebagai produk TV soal tornado-hiu yang dibintangi Ian Ziering & Tara Reid, Sharknado memberi kita lebih dari yang bisa kita minta. (Krowbar)

Serius, apa sih yang bisa orang minta dari Tara Reid?

 



Posted at : Fri, 14 June 2019
Category : Review